Yasa^Design











{July 31, 2009}   DNS tugas security IF 5166

Target Domain ITB

Answer records
name class type Data time to live
itb.ac.id IN SOA server: ns1.itb.ac.id
email: dnsadm@itb.ac.id
serial: 2009071901
refresh: 3600
retry: 3600
expire: 1209600
minimum ttl: 3600
3600s (1h)
itb.ac.id IN A 167.205.126.66 3600s (1h)
itb.ac.id IN A 167.205.108.136 3600s (1h)
itb.ac.id IN TXT v=spf1 mx ptr ip6:2001:d30:3::/48 ip6:2403:8000::/32 ip4:167.205.0.0/16 ip4:202.249.24.64/28 ip4:202.249.26.80/29 ?all 3600s (1h)
itb.ac.id IN MX preference: 10
exchange: mx1.itb.ac.id
3600s (1h)
itb.ac.id IN MX preference: 20
exchange: mx2.itb.ac.id
3600s (1h)
itb.ac.id IN NS ns2.itb.ac.id 3600s (1h)
itb.ac.id IN NS ns1.itb.ac.id 3600s (1h)
itb.ac.id IN NS ns3.itb.ac.id 3600s (1h)
Authority records
[none]
Additional records
name class type data time to live
mx1.itb.ac.id IN A 167.205.23.6 3600s (1h)
mx1.itb.ac.id IN AAAA [No interpretation available]
hex ansi
20 01 0D 30 00 03 00 00
00 00 00 00 00 00 02 36 ..0….
…….6
3600s (1h)
mx2.itb.ac.id IN A 167.205.1.67 3600s (1h)
mx2.itb.ac.id IN A 167.205.23.7 3600s (1h)
mx2.itb.ac.id IN AAAA [No interpretation available]
hex ansi
20 01 0D 30 00 03 00 05
00 00 00 00 00 00 00 67 ..0….
…….g
3600s (1h)
ns1.itb.ac.id IN A 167.205.23.1 3600s (1h)
ns1.itb.ac.id IN A 202.249.24.65 3600s (1h)
— end —

Sumber http://network-tools.com/nslook/ diakses tanggal 23 juli 2009

IP Information for 167.205.108.136
IP Location: Indonesia Bandung Institut Teknologi Bandung
Resolve Host: http://www.itb.ac.id
IP Address: 167.205.108.136
Reverse IP: 1 other sites hosted on this server.

Blacklist Status: Clear
Whois Record
OrgName: Asia Pacific Network Information Centre
OrgID: APNIC
Address: PO Box 2131
City: Milton
StateProv: QLD
PostalCode: 4064
Country: AU

ReferralServer: whois://whois.apnic.net

NetRange: 167.205.0.0 – 167.205.255.255
CIDR: 167.205.0.0/16
NetName: APNIC-ERX-167-205-0-0
NetHandle: NET-167-205-0-0-1
Parent: NET-167-0-0-0-0
NetType: Early Registrations, Transferred to APNIC
Comment: This IP address range is not registered in the ARIN database.
Comment: This range was transferred to the APNIC Whois Database as
Comment: part of the ERX (Early Registration Transfer) project.
Comment: For details, refer to the APNIC Whois Database via
Comment: WHOIS.APNIC.NET or http://www.apnic.net/apnic-info/whois_search
Comment:
Comment: ** IMPORTANT NOTE: APNIC is the Regional Internet Registry
Comment: for the Asia Pacific region. APNIC does not operate networks
Comment: using this IP address range and is not able to investigate
Comment: spam or abuse reports relating to these addresses. For more
Comment: help, refer to http://www.apnic.net/info/faq/abuse.
RegDate: 2003-07-23
Updated: 2009-06-01

OrgTechHandle: AWC12-ARIN
OrgTechName: APNIC Whois Contact
OrgTechPhone: +61 7 3858 3188
OrgTechEmail:

== Additional Information From whois://whois.apnic.net ==

inetnum: 167.205.0.0 – 167.205.255.255
netname: BANDUNG-NET
descr: Institut Teknologi Bandung
descr: Jl. Ganesha 10
descr: Bandung 40132
country: ID
admin-c: IA20-AP
tech-c: BS121-AP
tech-c: AB281-AP
status: ALLOCATED PORTABLE
mnt-by: APNIC-HM
mnt-lower: MAINT-ID-ITB
changed: 20060914
changed: 20060915
source: APNIC

person: Intan Ahmad
address: ITB.NET
address: PT Jala Widya Caraka
address: Sekretariat AIII-ITB, IUC Building 4th. Floor
address: Jl. Ganesha 10 Bandung 40132
country: ID
phone: +62-22-251-2982
fax-no: +62-22-251-2982
e-mail:
nic-hdl: IA20-AP
mnt-by: MAINT-ID-ITBNET
changed: 20011031
source: APNIC

person: Basuki Suhardiman
address: ITB.NET
address: PT Jala Widya Caraka
address: Sekretariat AIII-ITB, IUC Building 4th Floor
address: Jl. Ganesha 10 Bandung 40132
country: ID
phone: +62-22-251-2982
fax-no: +62-22-251-2982
e-mail:
nic-hdl: BS121-AP
mnt-by: MAINT-ID-ITBNET
changed: 20020605
source: APNIC

person: Affan Basalamah
nic-hdl: AB281-AP
e-mail:
address: Sekretariat AIII-ITB, IUC Building 4th. Floor
address: Jl. Ganesha 10 Bandung 40132
phone: +62-22-2512982
fax-no: +62-22-2512982
country: ID
changed: 20060912
mnt-by: MAINT-ID-ITB
source: APNIC

Sumber http://whois.domaintools.com/167.205.108.136 diakses tanggal 23 juli 2009

ip numbers of host
167.205.108.136
167.205.126.66

ptrs of ip numbers
http://www.itb.ac.id

hostnames sharing ip with a-records
.itb.ac.id
http://www.itb.ac.id

nameservers used by this domain
ns1.itb.ac.id
ns1.parokinet.org
ns2.itb.ac.id
ns3.itb.ac.id

domains sharing nameservers
1.205.167.in-addr.arpa
11.205.167.in-addr.arpa
110.205.167.in-addr.arpa
20.205.167.in-addr.arpa
205.167.in-addr.arpa
22.205.167.in-addr.arpa
23.205.167.in-addr.arpa
27.205.167.in-addr.arpa
29.205.167.in-addr.arpa
34.205.167.in-addr.arpa
35.205.167.in-addr.arpa
4.205.167.in-addr.arpa
64.205.167.in-addr.arpa
adisoemarta.net
ae.itb.ac.id
ai3.itb.ac.id
arc.itb.ac.id
as.itb.ac.id
batan-bdg.go.id
ccar.itb.ac.id
che.itb.ac.id
cnrg.itb.ac.id
cnrg.net
cnrglab.itb.ac.id
dirgantara-lapan.or.id
ee.itb.ac.id
fi.itb.ac.id
fmipa.itb.ac.id
freebsd.or.id
fti.itb.ac.id
gc.itb.ac.id
hosting.itb.ac.id
if.itb.ac.id
inherent-dikti.net
instrument.itb.ac.id
ipr.itb.ac.id
ipv6.indo.net.id
itb.ai3.net
koperasi.itb.ac.id
lib.itb.ac.id
lppm.itb.ac.id
material.itb.ac.id
mba.itb.ac.id
nusantara.net
orari.or.id
parokinet.com
parokinet.org
pauir.itb.ac.id
paume.itb.ac.id
placeof.itb.ac.id
sbm.itb.ac.id
ui.ac.id
ui.edu
unit.itb.ac.id
vlsi.itb.ac.id

ip numbers of nameservers
167.205.22.123
167.205.23.1
167.205.30.114
202.249.24.65
64.185.28.250

reverse names of the nameservers
ns1.itb.ac.id
ns2.itb.ac.id

other names of the nameservers
adisoemarta.net
mail.parokinet.org
ns1.itb.edu
ns2.itb.edu
nusantara.net
parokinet.org
semeru.parokinet.org
http://www.nusantara.net
http://www.parokinet.org

domains sharing nameservers under another name
itb.edu

mailservers used by this domain
mx1.itb.ac.id(primary)
mx2.itb.ac.id(last resort)

domains sharing mailservers
arc.itb.ac.id
as.itb.ac.id
batan-bdg.go.id
fmipa.itb.ac.id
fti.itb.ac.id
gc.itb.ac.id
gerbang.fmipa.itb.ac.id
inherent-dikti.net
kuliah.itb.ac.id
mail.fti.itb.ac.id
mail.material.itb.ac.id
material.itb.ac.id
mining.itb.ac.id
monitoring.itb.ac.id
mx1.itb.ac.id
orari.or.id
unix.lib.itb.ac.id
vlsi.itb.ac.id

ip numbers of mailservers
167.205.1.67
167.205.23.6
167.205.23.7

reverse names of the mailservers
mx1.itb.ac.id
mx2.itb.ac.id

other names of the mailservers
mx.itb.ac.id

domains sharing mailservers under another name
ae.itb.ac.id
aero.pauir.itb.ac.id
ai3.itb.ac.id
analyzer.paume.itb.ac.id
ar.itb.ac.id
balthasar.arc.itb.ac.id
bi.itb.ac.id
billing.itb.ac.id
biomed.ee.itb.ac.id
biotech.itb.ac.id
biotek.paubt.itb.ac.id
cahaya.math.itb.ac.id
chaotic.math.itb.ac.id
co-lab-bawah.math.itb.ac.id
comlabs.itb.ac.id
delint.math.itb.ac.id
design.paume.itb.ac.id
divkom.ee.itb.ac.id
dma.paume.itb.ac.id
dns.math.itb.ac.id
dosen.ar.itb.ac.id
dynamic.pauir.itb.ac.id
ee.itb.ac.id
elang.ee.itb.ac.id
elektron-141.ee.itb.ac.id
epsdl-gtw.ee.itb.ac.id
fa.itb.ac.id
feynman.fi.itb.ac.id
fi.itb.ac.id
fluida.pauir.itb.ac.id
fsrd.itb.ac.id
ganesha.itb.ac.id
ganeshatv.itb.ac.id
gate.fsrd.itb.ac.id
gateway.instrument.itb.ac.id
gd.itb.ac.id
gears.math.itb.ac.id
geoph.itb.ac.id
gerbang.bi.itb.ac.id
gw-paume.itb.ac.id
hayati.itb.ac.id
himpunan.ee.itb.ac.id
hme.ee.itb.ac.id
hq.ee.itb.ac.id
hq.paubt.itb.ac.id
hydraulic.pauir.itb.ac.id
ic-proc.paume.itb.ac.id
ic.ee.itb.ac.id
ic.vlsi.itb.ac.id
if.itb.ac.id
indoms-center.org
informatika.org
inkubator.itb.ac.id
instrument.itb.ac.id
ipr.itb.ac.id
ipv6.ppk.itb.ac.id
kolaborasi.comlabs.itb.ac.id
konversi.ee.itb.ac.id
koperasi.itb.ac.id
kuda.ee.itb.ac.id
kyaipandanalas.vlsi.itb.ac.id
lc.itb.ac.id
ldap.itb.ac.id
linux.itb.ac.id
lpadrc.itb.ac.id
lppm.itb.ac.id
madiun.ee.itb.ac.id
mail.ar.itb.ac.id
mail.geoph.itb.ac.id
mail.mba.itb.ac.id
mail.pl.itb.ac.id
mail.sbm.itb.ac.id
mail.ti.itb.ac.id
manufel.paume.itb.ac.id
math.itb.ac.id
maxwell.itb.ac.id
mba.itb.ac.id
ns.fa.itb.ac.id
opensource.or.id
p2par.itb.ac.id
paume.itb.ac.id
pinguin.ee.itb.ac.id
pl.itb.ac.id
pn.itb.ac.id
ppk.itb.ac.id
ppms.itb.ac.id
pptik.itb.ac.id
process.paume.itb.ac.id
pusat.itb.ac.id
ra02.itb.ac.id
router.ti.itb.ac.id
salman.itb.ac.id
sbm.itb.ac.id
semut.ee.itb.ac.id
sparc.pauir.itb.ac.id
spns.itb.ac.id
student.bi.itb.ac.id
students.ae.itb.ac.id
students.ar.itb.ac.id
students.itb.ac.id
students.math.itb.ac.id
sysalab.paume.itb.ac.id
sysapp.itb.ac.id
sysapp.paume.itb.ac.id
system.paume.itb.ac.id
telecom.ee.itb.ac.id
telematics.ee.itb.ac.id
tf.itb.ac.id
ti.itb.ac.id
tkitb-04.che.itb.ac.id
tpb.itb.ac.id
tux.vlsi.itb.ac.id
unit.itb.ac.id
webservices.math.itb.ac.id
workshop.ee.itb.ac.id
http://www.bi.itb.ac.id
http://www.instrument.itb.ac.id
http://www.lppm.itb.ac.id
http://www.math.itb.ac.id
http://www.paume.itb.ac.id
xxx.itb.ac.id

subdomains
address-25.itb.ac.id
ai3-indonesia-ether.itb.ac.id
antivirus.itb.ac.id
antivirus2.itb.ac.id
backup-mx.itb.ac.id
broadcast-ai3-adm-112.itb.ac.id s.d client-ai3-ras-113.itb.ac.id
broadcast-ai3-noc-31.itb.ac.id
broadcast-ai3-ras-127.itb.ac.id
broadcast-cnrg-223.itb.ac.id
broadcast-mx-80.itb.ac.id
broadcast-patel-255.itb.ac.id
broadcast-pau-noc-159.itb.ac.id
client-ai3-adm-97.itb.ac.id s.d client-ai3-adm-111.itb.ac.id
client-ai3-noc-1.itb.ac.id s.d client-ai3-noc-30.itb.ac.id

cyberlib.itb.ac.id
cyberlib1.itb.ac.id s.d cyberlib16.itb.ac.id

fti.itb.ac.id
gamais.itb.ac.id
gerbang.itb.ac.id
instrument.itb.ac.id
lib.itb.ac.id
mx.itb.ac.id
mx1.itb.ac.id
mx2.itb.ac.id
network-patel-224.itb.ac.id
ns1.itb.ac.id s.d ns3.itb.ac.id
patel-225.itb.ac.id s.d patel-254.itb.ac.id
sbm.itb.ac.id
soi-router.itb.ac.id
unit.itb.ac.id
Sumber : http://www.robtex.com/dns/itb.ac.id.html#domain



{July 26, 2009}   Steganografi

steganografi

               
               
               
               
               

Ada 5 warna yaitu merah, kuning, biru, putih, hitam dan hijau, jangan lihat urutan warnanya, apalagi kombinasi warnanya mungkin ada sejuta warna atau lebih, tapi lihat apa yang ada didalamnya. seperti manusia jangan dilihat hanya dari fisiknya saja tapi apa yang ada didalam hatinya, kalau kata profesor Dsay inner beauty. Ada beberapa hal yang harus disimak dan dipahami yaitu : jika kita lihat langit diupuk timur seperti kobaran api, merah menyala. Awan berarak-arak, putih seperti kapas, begitu ringan, begitu lembut, layaknya hijau daun dengan lagunya berharap, bukannya hitam yang gelap, tapi ada belajar dalam gelap :p kenapa? karena jika cahaya datang akan terlihat banyak perbedaan yang ada, tidak selalu biru yang sedalam laut, atau seluas samudra.

Coba tebak ada pesan apa?

Atau jika masih bingung coba tebak ada pesan apa dalam cerita ini :

Kisah seorang penyiar radio dan CS sebuah operator
Maimunah sebagai salah satu penyiar radio terkenal sering dikejutkan oleh curhat para penggemarnya contohnya Anton sebagai operator telepon (CS suatu perusahaan telekomunikasi) yang sering curhat kepadanya. Ini adalah salah satu curhatnya. Waktu itu tanggal 10 agustus 2008 ada seorang wanita menelpon ia mengaku bernama Rere, dia berkata: kok telepon saya ga bisa dipakai ya mas?, mungkin rusak bu, eh kok ibu seeeh aku tuhh masih muda tau masih 17 tahun, engga aah buktinya aku bisa telepon km, pulsanya abis mungkin mba, tidak kok waktu itu saya baru isi 200 ribu, aneh ya, sinyalnya gimana sekarang mba , bagus kok, boleh tau waktu itu mba gunakan telepon itu dimana, di tengah laut mas… gubrak tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.

Ada lagi kisah yang lainnya mba, hari itu memang hari naas gwe kayanya mba, gini kisahnya, haloo selamat malam, dengan siapa saya bicara, dengan Intan dan Chika, ooo , ada masalah apa ya. Operator ini jangkauan nya luas ya, tentu seluruh Indonesia. Wah keren dong, kalau dipakai diluar negeri bisa ya, tentu bisa mba, bisa ga di pakai di bulan, emmm ga bisa mba, katanya jangkauannya luas, kalau boleh saya usul tolong dong dipasang pemancar di bulan biar nanti saya bisa telepon sama penghuni bulan, gubrak, tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.
Berselang waktu, Customer selanjutnya masuk, hallo ada yang bisa saya bantu, kayanya ga bisa deeh mas, dengan siapa saya bicara, dengan anggi dan pacar saya ivan terus teman saya rony, kinkan, andri dan nina. Ada masalah apa mba?,mas boleh ga kita pinjem duit soalnya kita lagi pada boke mau ajep-ajep gichu, Maaf mba ga bisa, tuh kan ga bisa apa kata gue, Gubrak, Tiiiiiiiiiiiiiiiiii
10 menit kemudian telepon ini bordering kembali, ku angkat dan kuucapkan selamat malam, Selamat malam, malam mas yang ganteng, dengan siapa saya bicara, dengan baby, oo ada yang bisa kami bantu, gini mas aku punya teman namanya erik dia itu sangat ganteng mungkin lebih ganteng dari mas, tapi kenapa ya dia ga suka sama saya, eeeeemmmm. telepon pun ditutup tiiiiiiiiiiiiiii.
2 menit kemudian telpon berdering kembali, halo selamat malam ada yang bisa kami bantu, dengan siapa ini, haloo selamat malam dengan andre ini, ya ada yang bisa kami bantu mas, tentu, dan anda harus bantu saya, boleh ga saya tau no hpnya susi atau ira yang kemarin bantu saya untuk koneksi internet pake hp, maaf tidak bisa mas, lho kok ga bisa kalau gitu bisa ga saya minta no telepon sari dia tadi shift pagi. Maaf mas ga bisa juga, dengan siapa saya bicara, dengan wawan mas (kututupi identitasku), boleh saya tau atasan anda siapa namanya, ani mas, ingat ya mas nanti saya akan adukan pada atasan anda, biar tau rasa, dan tolong mas hati-hati jika pulang, lihat kiri dan kanan kalau menyeberang. Jangan lupa minum kopi pasti ngantuk dah shif malam Tiiiiiiiiiiiiii.
Begitulah curhatnya si cs kepada penyiar radio tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
jam 24.00

Untuk lebih mempermudah lagi coba tebak apa isi pesan dalam gambar ini?

coba tebak ada pesan apa didalam gambar?

Tugas 5 steganografi, kuliah IF5166.



Opini saya mengenai single and multivendor
Segi budgeting : Semakin banyak perangkat yang memiliki kesamaan fungsi (produk sejenis ) semakin bersaing harga, jadi user tinggal pintar-pintar dalam memilih produk, cari yang berkualitas dan harga yang pantas. Apalagi jika kita akan membuat sebuah system yang cukup besar. Contoh jika kita akan membuat jaringan di sebuah kantor dan memerlukan perangkat switch dimana perbedaan harga switch yang satu dengan yang lainnya kira-kira 50.000, jika kita beli 100 buah lumayan neeh bisa buat beli baso. Dan apabila perangkat hanya dikuasai oleh satu vendor maka harga akan lebih susah untuk dinegosiasikan apalagi kalau kita membeli dalam partai kecil (ngomong-ngomong partai contreng no berapa neeeh). Yang lebih bermasalah adalah jika tiba-tiba perusahaan tersebut bangkrut atau tidak mengembangkan produknya, apakah kita akan mengganti semua perangkat yang kita punya???. Berapa banyak isi kantong lagi yang harus di keluarkan

Untuk perawatan system, saya lebih memilih satu vendor hal ini dikarenakan jika sistem yang di-setup crass, dan kita menggunakan lebih dari satu vendor misalkan 5, halah bisa dibayangkan berapa sdm yang harus kita undang untuk menghandle ini atau ada berapa sdm yang harus menguasai hal ini. Ditambah jika ada bug pada system yang terpasang, bisa dibayangkan jika kita menggunakan multivendor apakah harus 1 demi satu di update oh my god, jika beruntung ada otomatis update.

Dari segi keamanan (ini harus serius opininya soalnya kuliahnya tentang security),
Berbicara masalah keamanan berarti berbicara tentang vendor yang memiliki kinerja dan nama dipasaran, inovatif, punya daya saing dan selalu uptodate.

Didunia ini tidak ada system yang aman seratus 100 selalu saja ada celah, jika bukan dari manusia pasti dari system. Kebanyakan system yang dibuat sudah sangat secure tapi ternyata ada saja oknum perusahaan (orang dalam yang berbuat tidak semestinya). Jika harus memilih satu vendor atau banyak vendor saya memilih single vendor , kenapa?? Ini dikarenakan lebih memungkinkan SDM diperusahaan untuk menguasai system yang akan dipasang serta dapat dioprek dikit-dikit sehingga sesuai dengan apa yang diharapkan oleh perusahaan bukan security default.

Sistem itu adalah satu kesatuan jika diserang satu titik ya pasti akan berpengaruh pada bagian dari system tersebut, jadi bukan lagi masalah satu atau multi vendor, sistem yang dibuat ya harus secure

Kesimpulan: kesamaan jenis perangkat, software, server dan seterusnya memudahkan dalam pengelolaan, perawatan, dan memudahkan dalam melatih user.

Hal-hal yang harus diperhatikan menurut saya jika ingin men-setup system:

    memilih produk/sistem

  • bandingkan harga, kualitas antara produk sejenis (ada harga ada uang, maksudnya ada harga ada kualitas ;P)
  • Lihat testimonial tentang produk tersebut
  • Tanya ahlinya,

dirujuk dari tsaraswati.wordpress.com
Dari studi literatur yang dilakukan, strategi single vendor maupun multi vendor memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Menurut Cisco strategi single vendor lebih menguntungkan dalam menyediakan infrastruktur jaringan karena dapat membatasi kompleksitas pengelolaan jaringan ‎. Selain itu, tidak terdapat inkonsistensi dan masalah interoperabilitas antar peralatan yang disediakan oleh vendor yang berbeda sehingga waktu rata-rata yang diperlukan untuk melakukan perbaikan bila terjadi masalah dapat diperkecil. Perusahaan yang menggunakan strategi single vendor juga diklaim akan lebih cepat mengadopsi inovasi dari vendor sehingga lebih kompetitif. Cisco juga menyatakan bahwa untuk protokol-protokol tertentu yang lazim digunakan seperti OSPF dan BGP, jaringan yang dibangun dengan strategi multi vendor seringkali bermasalah dari segi availabilitasnya, bahkan dalam kondisi traffic jaringan yang normal. Ditinjau dari segi implementasinya, strategi multi vendor dikatakan lebih rentan karena setiap vendor pasti memiliki kerentanan masing-masing yang tidak semuanya dipublikasikan.

Pendapat dari Cisco ini juga dibenarkan oleh ‎‎[5]. Untuk perusahaan-perusahaan seperti service provider, network downtime memiliki konsekuensi yang signifikan dari segi bisnis. Dari sudut pandang manajemen resiko, hal ini diatasi dengan berusaha meningkatkan availabilitas jaringan. Salah satu pendekatan yang banyak digunakan adalah menggunakan dual backbone network. Pada dual backbone network, tersedia redundansi pada edge, distribution dan core tiers jaringan lengkap dengan interkoneksinya. Dual backbone network dapat dikonstruksi dengan pendekatan single vendor maupun multi vendor. Namun, pendekatan single vendor diklaim lebih tepat digunakan. Selain masalah yang telah diklaim oleh Cisco sebelumnya, pendekatan multi vendor juga dianggap lebih boros dari sisi biaya karena harus membiayai pelatihan untuk menguasai suatu peralatan dari vendor atau mempekerjakan lebih banyak staf operasional. Dibutuhkan keahlian yang lebih terspesialisasi untuk mengelola jaringan yang dikonstruksi dengan strategi multi vendor. Dari sisi koneksi lojik, jaringan multi vendor juga rentan karena serangan pada suatu vendor yang berpengaruh pada suatu informasi yang digunakan bersama (misalnya routing table) akan mengakibatkan juga kegagalan pada jaringan redundannya. Fitur-fitur propietary vendor juga tidak dapat digunakan pada jaringan multi vendor karena masalah kompatibilitas dengan vendor lain. Padahal, fitur-fitur ini seringkali memberikan kemampuan tambahan pada jaringan. Oleh karena itu, dalam penerapannya, dual backbone network lebih sering dibangun dengan strategi single vendor.

Sanggahan terhadap keunggulan strategi single vendor diberikan oleh ‎[4]Dari sisi kompleksitas pengelolaan jaringan, diklaim bahwa solusi end-to-end yang diberikan oleh single vendor seringkali dibangun melalui akuisisi berbagai produk yang pada awalnya tidak dirancang untuk dijadikan sebagai satu solusi. Dengan demikian, kompleksitas pengelolaan jaringan tidak bisa dikatakan lebih rendah. Karena dibangun melalui akuisisi berbagai produk, support yang diberikan pun berbasis pada pengalaman, bukan keahlian. Biaya operasional single vendor yang dikatakan lebih rendah disanggah dengan menyatakan bahwa penggunaan single vendor akan menurunkan posisi perusahaan dalam negosiasi harga dengan vendor. Perusahaan juga menjadi sangat tergantung pada vendor dan terbatas dalam melakukan inovasi.

Menurut ‎[4], strategi yang lebih baik justru adalah strategi multi vendor. Dengan strategi ini, perusahaan memiliki kebebasan untuk memilih peralatan yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Perusahaan juga dapat memilih peralatan yang terbaik untuk tiap komponen jaringan, tidak terbatas pada peralatan yang disediakan satu vendor saja. Jaringan juga diklaim lebih fleksibel terhadap inovasi yang dibutuhkan. Inovasi juga disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan. Strategi multi vendor dapat mengurangi resiko dan biaya karena ketergantungan terhadap satu vendor. Hal ini terutama berkaitan dengan perubahan kebijakan dan instabilitas vendor. Penggunaan lebih dari satu vendor juga akan mengurangi pengaruh vendor terhadap keputusan perusahaan, Perusahaan pun akan mendapatkan support yang terspesialisasi untuk setiap jenis peralatan.

Berbeda dengan Cisco, Juniper yang juga merupakan salah satu vendor jaringan yang kuat saat ini, memilih menggunakan strategi multi vendor, lebih spesifiknya dual vendor‎[8]. Juniper menyoroti masalah solusi end-to-end yang dibangun melalui berbagai akuisisi produk. Hal ini menyebabkan banyaknya kompromi yang harus diterapkan, disamping banyaknya sistem operasi dan kakas pengelolaan jaringan. Selain itu, Juniper juga mengatakan bahwa keputusan perusahaan berkaitan dengan teknologi yang digunakan harus berasal dari requirement bisnis perusahaan tersebut. Dengan pendekatan single vendor, hanya terdapat satu pihak yang memberikan saran dan dikhawatirkan akan muncul konflik kepentingan. Bisnis saat ini dituntut terus berinovasi sehingga harus didukung oleh infrastruktur jaringan yang kompetitif.

Pada dasarnya, menurut hasil survey yang dilakukan oleh ‎[1], proporsi penggunaan kedua strategi ini sebanding. Setiap strategi memiliki data kegagalan dan keberhasilannya masing-masing. 51% direktur teknologi informasi memilih menggunakan strategi multi vendor, sedangkan 49% sisanya menggunakan strategi single vendor dalam penyediaan infrastruktur teknologi informasi. Para direktur yang menggunakan strategi multi vendor memilih strategi tersebut dengan alasan harga yang kompetitif (83%), menghindari ketergantungan penuh terhadap vendor (83%), memaksa vendor memberikan inovasi dan pengembangan pada penawaran perusahaan (75%), dan menjaga agar tingakatan pelayanan yang diberikan pada konsumen tetap tinggi (72%).

Dari studi literatur dan analisis yang dilakukan, penulis lebih memilih untuk menggunakan strategi multi vendor. Penulis setuju dengan pendapat ‎[8] bahwa keputusan yang berkaitan dengan penggunaan teknologi harus didasarkan pada requirement bisnis perusahaan itu sendiri. Perancangan infrastruktur harus dilihat dari sisi performansi dan kepuasan pengguna. Dengan menggunakan strategi multi vendor, infrastruktur dapat dirancang semaksimal mungkin untuk memenuhi requirement bisnis yang merupakan aspek terpenting yang harus didukung. Namun, kerjasama dengan terlalu banyak vendor juga tidak mudah untuk dikelola. Oleh karena itu, penulis beranggapan bahwa strategi multi vendor pun harus diterapkan dengan tidak melibatkan terlalu banyak vendor. Vendor yang dipilih untuk bekerja sama pun sebaiknya merupakan vendor yang terpercaya. Beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih vendor adalah kelebihan dan kelemahan produk, kepentingan relatif komponen infrastruktur, kompatibilitas produk, serta support yang diberikan vendor baik sebelum maupun sesudah penjualan.

Penulis juga setuju dengan pendapat ‎[3] untuk membuat standar internal bagi beberapa jenis komponen infrastruktur yang umum digunakan serta menggunakan open standard untuk teknologi dan protokol jaringan. Hal ini akan membantu mengurangi ketergantungan terhadap vendor. Dengan menggunakan open standard pun interoperabilitas antar komponen yang berbeda vendor dapat dijaga. Namun, penggunaan strategi multi vendor memberikan resiko dari sisi keamanan informasi. Dengan strategi ini, untuk setiap vendor yang terlibat, dibutuhkan staf operasional yang menguasai pengelolaan infrastruktur dari vendor tersebut. Infrastruktur yang pengelolaannya kurang dikuasai oleh staf operasional akan menjadi target serangan keamanan. Dengan demikian, aspek keamanan informasi menjadi hal yang harus diperhatikan dalam implementasi strategi multi vendor.

Salah satu masalah dalam penggunaan infrastruktur multi vendor adalah bila terjadi suatu masalah seringkali terjadi saling lempar antar vendor yang terlibat. Staf operasional pun tidak dapat memastikan harus meminta support dari vendor yang mana. Namun, saat ini, banyak vendor yang telah bekerjasama untuk membangun suatu single point dimana perusahaan bisa mendapatkan support dari semua vendor seperti pada ‎[6 ]dan ‎[7]. Oleh karena itu, penulis beranggapan bahwa strategi multi vendor semakin layak untuk diimplementasikan.
Penulis berkesimpulan bahwa strategi multi vendor lebih baik digunakan karena infrastruktur dapat dirancang sedemikian rupa sehingga benar-benar memenuhi requirement bisnis perusahaan. Namun, dalam penerapannya, sebaiknya perusahaan tidak bekerjasama dengan terlalu banyak vendor. Vendor yang dipilih pun harus terpercaya dan memenuhi kriteria-kriteria tertentu. Untuk mempermudah pengelolaan, perusahaan bisa memilih vendors yang telah bekerjasama membentuk single point untuk memberikan support pada perusahaan. Perusahaan juga sebaiknya membuat standar internal bagi beberapa jenis komponen infrastruktur yang umum digunakan serta menggunakan open standard untuk teknologi dan protokol jaringan untuk mengurangi ketergantungan terhadap vendor. Namun, penggunaan strategi multi vendor meningkatkan kerentanan terhadap serangan keamanan, sehingga aspek keamanan informasi menjadi hal yang harus diperhatikan.

[1] Bernstein, J. “IT chiefs split over dual vendor strategy” Agt.28, 2002. [Online]. URL: http://management.silicon.com/itdirector/0,39024673,11035298,00.htm. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[2] Cisco. “Risk Mitigation: Reducing Risk Through Single-Vendor Integrated Network. White Papers” Sept. 17, 2008. [Online]. URL : http://www.cisco.com/en/US/prod/collateral/switches/ps5718/ps708/ps713/prod_white_paper0900aecd806db80d.html. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[3] Dooley, K. “The Case for a Vendor-Neutral Network”. O-Reilly. Feb 1, 2002 [Online]. URL: http://www.oreillynet.com/pub/a/network/2001/12/21/vendor.html. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[4] Kopparapu, C. “Multi-vendor Strategy”. Feb. 9, 2008 [Online]. URL: http://voicendata.ciol.com/content/NetworkingPlus/108020902.asp. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[5] Lippis Report. “Lippis Report Issue 91: Risk Management Techniques To Increase Network Availability” Sept.17, 2008. [Online]. URL: http://lippisreport.com/2007/10/lippis-report-issue-91-risk-management-techniques-to-increase-network-availability. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[6] Microsoft. “Product Support Services’ Strategy for Multivendor Support Eases Customer Effort “. Press Release. Sept. 17, 2008. [Online]. URL: http://www.microsoft.com/presspass/features/1999/06-14pss.mspx. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[7] Sun Microsystem. “Sun Multivendor Support (MVS)”. Sept, 17. 2008. [Online]. URL: http://www.sun.com/service/mvs/index.jsp. [Tanggal Akses: 17 September 2008]
[8] Taylor, S. Metzler, J. “Single, dual or multivendor sourcing – which works better? Wide Area Networking Alert”. Network World . Agt, 1. 2008. [Online]. URL: http://www.networkworld.com/newsletters/frame/2008/0107wan1.html?page=1. [Tanggal Akses: 17 September 2008]



{June 30, 2009}   Bromo

pine and me
jln-jln 2 bromo,
matahari terbit
matahari terbit di upuk barat–kompas pleaseeee



{July 14, 2008}   D4 Komputer Akuntansi

Web Blog D4 Komputer Akuntansi



{May 28, 2008}   Moodle dan xampp di vista

Bad thing, proses instalasi xampp di vista ada sedikit masalah,Masalah yang timbul adalah adanya privilage user dan folder, sudah di atasi dengan cara menginstal di c:/xamp

tapi timbul lagi masalah selanjutnya… instalasi moodle tidak berjalan lancar… error,errrooorr,errorrrrrr, saat pembuatan folder ok, saat pembuatan table pada database munculnya blank dokumen….

lagi cari-cari solusinya…



{May 17, 2008}   Training@seamolec

Sudah 5 hari saya ikut training di seamolec, yang diajarkan adalah tentang ODL dengan aplikasi moodle, yang diajarkan bagaimana mengoperasiakan moodle tersebut.

Dan kami mendapatkan tugas untuk 1 bulan kedepan menyelesaikan course yang dibuat, dalam hal ini mata diklat yang saya buat adalah pemrograman web adapun materi-materinya yaitu

  • Dasar-dasar web
  • CSS
  • HTML
  • MySQL
  • PHP

Terimakasih .



{May 17, 2008}   BBM

Wow, terdengar lagi teriak massa jangan naikan harga bbm, jangan naikan harga bbm, kadang ingin juga teriak kaya gitu.

Melihat wawancara antara negara tetangga dengan negara kita jawaban yang diambil atas alasan kenapa bbm harus naik ialah subsidi tidak lagi pada komodi barang tapi ke manusia-manusianya, karena jika subsidi barang yang menikmati adalah orang-orang mampu/berduit contohnya jika masyarakat tidak mampu hanya beli 5 liter bensin maka subsidi yg dia dapat ya segitu tapi orang yang berduit membeli 40 liter maka subsidi yang di dapat lebih banyak. pemikiran nya sederhana.

tapi apa dibalik itu semua harga-harga semua melambung tinggi, kebutuhan semakin mahal,

apakah tidak ada cara lain, tidak ada pilihan lain, mari kita cermati

pilihan 1
Harga bbm naik tapi harga bbm untuk kepentingan publik jangan naik, misalkan angkot, buskota, dan kendaraan yang bersifat publik

pilihan2
Harga bbm tidak naik, terus mengatasinya? Optimalkan penerimaan pajak, ambil kembali uang-uang yang dibawa lari ke negeri orang. tinjau dan perbaiki kembali kontrak-kontrak penjualan minyak ke negeri orang,

Hal yg paling menyedihkan kita negara kaya dan melimpah oleh bbm bbg tapi untuk memenuhi kebutuhan sendiri saja tidak sanggup, buat dong swasembada bbm dan bbg baru eksport.

cukup dulu tuk bbm nanti kita lanjutin

 

 



{May 17, 2008}   Thomas kalah sama jerri

Tim thomas Indonesia kalah telak 0-3 atas korea, sungguh mencengangkan dan mengagetkan, apa kata dunia, kalau dilihat diatas kertas tim kita lebih baik, mungkin kata diatas kertas harus digaris bawahi, memang diatas kertas kadang tidak sesuai dengan apa yang akan terjadi di lapangan. uuuh kesel juga, tapi klau dilihat dari pertandingannya sungguh mengecewakan, sekarang tinggal satu harapan kita tim uber, mudah2 bisa deeh,



{May 14, 2008}   mari kita maping

Kesimpulan hari ini maping = story board

Jadi mari kita maping program diklatnya



et cetera